Pengaruh Obesitas pada Kehamilan Ibu

Pengaruh Obesitas pada Kehamilan Ibu – Sukacita menjadi seorang ibu tak tertandingi; tetapi sukacita seorang wanita memiliki tubuh yang indah adalah hal lain.

Kebanyakan wanita memiliki kesalahpahaman bahwa setelah Anda memiliki bayi Anda, maka hanya normal tidak untuk dapat kembali ke aslinya ramping-sosok Anda. Ini mungkin benar, tetapi hanya sebagian. Jumlah berat yang diperoleh setelah melahirkan ditentukan ‘normal’ hanya di bawah pertimbangan set. Apa ibu baru perlu tahu pertama adalah menyadari bahwa mungkin ada korelasi yang mungkin antara kehamilannya dan obesitas.

Korelasi antara kehamilan dan obesitas hanya baru-baru ini dianggap oleh para ahli penelitian mempelajari obesitas. Kehamilan dan obesitas faktor sering dibayangi oleh penyebab kebiasaan makan yang tidak tepat dari berat badan normal. Namun kehamilan dan obesitas fokus dapat membuktikan sebagai lebih banyak konsekuensial menurut berbagai aspek.

Pengaruhg Obesitas pada Kehamilan Ibu

Pertama, menentukan hubungan kehamilan dan obesitas dengan perubahan tubuh wanita setelah melahirkan juga dapat menunjukkan risiko kesehatan lainnya selain obesitas per se. berat badan yang berlebihan tiba-tiba selama pasca-partum mungkin reflect– komplikasi selama kehamilan, stres inkontinensia atau keluar urine, miskin kesehatan reproduksi perempuan, atau gangguan psikologis seperti depresi. Lihat juga obesitas anak.

Risiko kesehatan terakhir di ibu menjalani berat badan dapat dianggap sebagai bermata dua. Sebagai perubahan tubuh wanita karena berat badan dari kehamilan, kenaikan berat badan lebih mungkin menghasilkan bahkan lebih sebagai efek dari kenaikan berat badan.

Di sisi lain, sementara seorang wanita mungkin memiliki rendah harga diri karena kekhawatiran tentang tubuhnya-gambar setelah melahirkan, dia mungkin juga memiliki masalah yang lebih serius berkontribusi padanya berat-gain. Hal ini juga harus dicatat bahwa seorang wanita mungkin memiliki gangguan emosi dan psikosomatis mengatasi dengan tekanan ‘menjadi-a-ibu sehingga menyebabkan binges makanan, terganggu mekanisme tubuh, berat badan, dan akhirnya – dengan obesitas.

Selain itu, beberapa wanita juga menganggap bahwa lemak terakumulasi dari kehamilan tidak akan pernah hilang dan bahwa upaya-upaya untuk kehilangan mereka hanya akan meninggalkan mereka sia-sia. Apa yang mereka gagal untuk menyadari adalah bahwa meskipun biasanya memakan waktu sampai hanya baik 9-bulan untuk kembali ke berat badan sebelum kehamilan. Go-slow pendekatan-upaya setelah kehamilan berat badan maka, yang terbaik bagi ibu untuk memberikan tubuhnya beberapa waktu untuk pulih setelah melahirkan anak.

Meskipun mungkin dapat diterima bagi perempuan untuk memiliki kecenderungan untuk mengabaikan masalah berat badan sebagai sisi prioritas sekali ditempatkan di samping semua tanggung jawabnya sebagai seorang ibu, seorang ibu harus tetap memberikan dirinya kesempatan untuk memiliki tubuh yang sehat indah bahwa dia layak – sementara juga mengingat bahwa kesehatan ibu juga kesehatan bayinya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s